Logo Harian.news

Hasyim Khotbah Depan Jokowi, Singgung Banyaknya Sifat Kebinatangan di Manusia

Editor : Rasdianah Senin, 17 Juni 2024 22:46
Presiden Joko Widodo bersiap melaksanakan Salat Idul Adha 1445 di Lapangan Pancasila Simpang Lima Kota Semarang, Senin (17/6/2024). Foto: YouTube/Sekretariat Presiden
Presiden Joko Widodo bersiap melaksanakan Salat Idul Adha 1445 di Lapangan Pancasila Simpang Lima Kota Semarang, Senin (17/6/2024). Foto: YouTube/Sekretariat Presiden

HARIAN.NEWS, JAKARTA  – Ketua KPU RI, Hasyim Asy’ari, menjadi khatib di Salat Iduladha 1445 yang digelar di Lapangan Pancasila, Simpang Lima, Kota Semarang, Senin (17/6/2024).

Salat Id ini juga dihadiri Presiden Jokowi dan istrinya, Iriana Jokowi; Menteri PUPR, Basuki Hadimuljono; Pj Gubernur Jateng, Nana Sudjana; hingga Kapolda Jateng, Irjen Ahmad Luthfi.

Dalam khotbahnya, Hasyim menceritakan tentang kisah Nabi Ibrahim yang diminta untuk mengorbankan putra tunggalnya, Nabi Ismail. Padahal, Nabi Ismail lahir setelah Nabi Ibrahim dan istrinya, Siti Hajar, menanti selama 86 tahun lamanya.

Baca Juga : Infrastruktur tak Siap, Jokowi Batal Ngantor di IKN Juli 2024

”Nabi Ibrahim dengan penuh ketaatan dan kepatuhan bersedia melaksanakannya dan ketika diceritakan kepada Ismail, Ismail tidak gentar sedikit pun juga. Dia rela menerima perintah itu. Keduanya dengan jelas telah bersama-sama menunjukkan sikap ingin berkorban luar biasa besarnya,” ucap Hasyim saat membuka khotbahnya, dikutip dari kumparan, Senin.

Saat akan dikorbankan, Allah SWT kemudian menggantikan sosok Nabi Ismail dengan seekor domba besar. Hingga saat ini, peristiwa tersebut kemudian dirayakan sebagai Idul Adha atau Idul Kurban, masa di mana umat Islam yang mampu mengorbankan hewan ternak untuk dibagikan dagingnya.

”(Ibadah kurban) ini mengandung setidaknya dua makna. Pertama sifat kebinatangan yang ada di jiwa manusia harus dikorbankan dan disembelih; dan kedua jiwa dan perbuatan seseorang harus dilandasi dengan tauhid, iman, dan takwa,” tutur Hasyim.

Baca Juga : Prabowo Sehat: Muncul di Istana Negara dengan Lari-lari Kecil dan Pamerkan Silat

Menurutnya, ada sangat banyak sifat kebinatangan dalam diri manusia. Sifat-sifat itulah yang jika terus dipelihara bisa menimbulkan pertikaian dan ketidakstabilan dalam kehidupan manusia.

“Sangat banyak sifat kebinatangan di diri manusia, seperti mementingkan diri sendiri, sombong, dan menganggap dirinya dan golongannya yang selalu benar, dan sifat yang memperlakukan sesamanya atau selain golongannya sebagai mangsa atau musuh,” kata Hasyim.

“Sifat kebinatangan yang selalu curiga, menyebarkan informasi yang tidak benar, fitnah, rakus, tamak, dan ambisi yang tidak terkendali, tidak mau melihat kenyataan, tidak mempan diberi nasihat, tidak mampu mendengarkan teguran, merupakan sifat yang tercela dalam pandangan Islam,” imbuhnya.

Baca Juga : Mahfud MD: KPU Tak Layak Gelar Pilkada

Dalam ajaran Islam, lanjut Hasyim, seorang Muslim harus bersedia mengorbankan sifat-sifat kebinatangan itu demi ketentraman dan kestabilan hidup di masyarakat. Sehingga kedamaian antar sesama manusia bisa direalisasikan.

“Ajaran kurban juga mengisyaratkan makna yang mendalam agar kita bisa mengorbankan segala sikap dan perbuatan yang tidak sesuai dengan ketentuan dan ajaran Allah. Kita dituntut untuk mengorbankan, menyembelih, dan mengikis habis kebiasaan yang dipandang merusak akidah, dan menggantikan dengan perbuatan yang sesuai Islam,” kata Hasyim.

Baca berita lainnya Harian.news di Google News

Redaksi Harian.news menerima naskah laporan citizen (citizen report). Silahkan kirim ke email: redaksi@harian.news atau Whatsapp 081243114943

Follow Social Media Kami

KomentarAnda