Logo Harian.news

Makam Bertumpuk Mulai Berlaku di Makassar, Dampak Lahan Kubur yang Menyusut

Editor : Gita Jumat, 17 Mei 2024 15:41
Kepala DLH kota Makassar Ferdy Mochtar, (Foto: HN/Sinta)
Kepala DLH kota Makassar Ferdy Mochtar, (Foto: HN/Sinta)

HARIAN.NEWS, MAKASSAR – Fenomena menumpuk jenazah di pemakaman pada perkotaan bukan lagi hal baru, alasannya sederhana karena Tempat Pemakaman Umum (TPU) sudah tak ada lagi lahan tersedia untuk mengubur.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) kota Makassar Ferdy Mochtar mengatakan, kota Makassar juga menerapkan hal tersebut.

“Dan itu sudah kita terapkan di Makassar,” ujar Ferdy kepada awak media, Jumat (17/5/2024).

Baca Juga : 2024, DLH Makassar Perkuat Program Strategis Penataan Sistem Persampahan

Meski tidak menjelaskan kapan persisinya kota Makassar mulai menerapkan, dia menjelaskan pemakaman bertumpuk merupakan keinginan dan permintaan dari pihak keluarga jenazah.

Prosedur pemakamannya tidak bisa sembrono, biasanya dilakukan oleh orang yang memiliki ikatan keluarga dengan jenazah sebelumnya.

“Rata-rata yang punya keluarga, disampaikan misalnya ingin ditempatkan lokasi yang sama. Itu bisa kita gabungkan,” jelasnya.

Baca Juga : Agar Iuran Sampah Tak ‘Bocor’, DLH Makassar Pilih QRIS sebagai Alternatif Pembayaran Aman

Tak hanya itu, usia makam menjadi pertimbangan utama karena berkaitan dengan etika artinya, hanya makam dengan usia 3 tahun keatas yang boleh dilakukan makam bertumpuk.

“Rata-rata di atas 3 tahun. Kalau 1 tahun kan masih basah. Dari sisi etikanya kurang bagus,” ujarnya.

Ferdy menegaskan, saat ini Pemerintah kota Makassar memang kekurangan lahan TPU, tapi pihaknya tidak akan memaksa masyarakat untuk melakukan pemakaman bertumpuk.

Baca Juga : Hari Lingkungan Hidup, Kepala DLH Makassar Sebar 300 Bibit Pohon

“Kita akan lakukan penjajakan dengan Gowa dan Maros, daerah daerah tetangga kota Makassar,” tandasnya.

(NURSINTA)

Baca berita lainnya Harian.news di Google News

Redaksi Harian.news menerima naskah laporan citizen (citizen report). Silahkan kirim ke email: redaksi@harian.news atau Whatsapp 081243114943

Follow Social Media Kami

KomentarAnda