Logo Harian.news

10 Perguruan Tinggi Kolaborasi Workshop Kurikulum RPS, Fokus ‘Outcome’ Lulusan Mahasiswa

Editor : Redaksi Selasa, 23 Agustus 2022 09:11
narasumberDr. Hj. St. Syamsudduha, M. Pd. (Asesor APS Landik).
narasumber Dr. Hj. St. Syamsudduha, M. Pd. (Asesor APS Landik).

MAROS, HARIANEWS.COM – Sebanyak 10 perguruan tinggi swasta berkolaborasi dalam peningkatan SDM melalui workshop kurikulum dan rencana pembelajaran semester (RPS) yang dilaksanakan di kampus STAI DDI Maros, Senin (22/8/2022).

Ke 10 perguruan tinggi diantaranya STAI DDI Maros, STIA Abdul Haris Makassar, STAI Yapnas Jeneponto, STAI Al Bayan Makassar, STIBA Makassar, STAI Al Furqan Makassar, STIT DDI Pasangkayu (Sulbar), Institut Agama Islam Al-Amanah Jeneponto, STAI Rawa Aopa Konawe Selatan dan STAI Alfurqan Makassar.

Acara ini diselenggarakan oleh Asosiasi Perguruan Tinggi Keagamaan Swasta (APTIKIS) Indonesia, dengan narasumber
Dr. Hj. St. Syamsudduha, M. Pd. (Asesor APS Landik).

Baca Juga : Ketua PKS Sulsel Ungkap Muzayyin Arif Tak Disiapkan di Pilkada Maros, Tapi…

Dalam pemaparannya, narasumber menyamakan persepsi terlebih dahulu soal kurikulum serta program pemerintah yakni Merdeka Belajar, Kampus Merdeka (MBKM).

Kurikulum adalah, kata Dr. Syamsudduha, seperangkat rencana dan pengaturan mengenai capaian pembelajaran lulusan, bahan kajian, prosen dan penilaian yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan tinggi (Permendikbud No 3 Tahun 2020).

“Jadi bukan sekedar penyusunan mata kuliah saja,” kata dosen di UIN ini memulai.

Baca Juga : Belajar Lontaraq, dari Kisah Syech Yusuf Hingga Pengobatan Tradisional

Lebih lanjutnya, saat ini bukan lagi bagaimana dosen mengajar dengan baik. Tapi bagaimana mahasiswa bisa belajar dengan baik. Melalui konsep outcome based education atau OBE.

Dimana OBE, pembelajaran berorientasi pada luaran adalah pendekatan sistem pendidikan dan metode pembelajaran dimana luaran menjadi fokus dan hasilnya dapat dilihat dari proses belajar.

“Misalnya prestasi mahasiswa diakhir perkuliahan dan lulusan. Jadi metode OBE menekankan kepada apa yang bisa dicapai setelah mahasiswa lulus mata kuliah,” katanya.

Baca Juga : Pj Gubernur Sulsel Inisiasi Penanaman Sukun untuk Lestarikan Kawasan Wisata Rammang-rammang Maros

Fokus OBE adalah pertanyaan, kemampuan atau keterampilan apa yang diinginkan mahasiswa. Bagaimana usaha kita (tenaga pendidik) dalam membantu mahasiswa dalam mencapai tujuan. Bagaimana kita mengetahui bahwa mahasiswa sudah mencapai atau belum dan bagaimana kita melakukan usaha untuk selalu membuat perbaikan.

Peserta worshop kurikulum dan RPS dari utusan STIA Abdul Haris Makassar, diantaranya dari kiri Nurul Khusaimah (Sekretaris Prodi Administrasi Niaga), Hasanuddin (Humas dan Media), Sirajuddin (Kaprodi Administrasi Negara), La Ode Irfan dan Melisa Januar Susilo (Sekretaris Prodi Administrasi Negara).

“Manfaatnya (OBE), kurikulum lebih terarah dan terorganisir. Lulusan lebih terarah kepada kebutuhan industri dan stakeholder. Serta penerapan continuous quality improvment (CQI),” paparnya.

Baca Juga : Bank Sulselbar dan Perseroda Maros Bagikan Kartu E-Money Kepada Ketua Organisasi Kepemudaan

Pemateri juga memberi ilustrasi pembelajaran tradisional dan OBE. Seperti diketahui, tradisional adalah dosen/pengampu mengajarkan di kurikulum, laboratorium, dan sarana prasarana. Lalu proses belajar, dan lulus.

“Sementara OBE tidak hanya fokus pada input dan proses, tapi juga fokus pada pengukuran luaran, atau lulusan yang sesuai kebutuhan pasar,” pungkasnya.

Narasumber kemudian memberikan tahapan penyusunan kurikulum OBE. Mulai dari penetapan visi dari perguruan tinggi, lalu turun prodi hingga langkah persiapan penerapan MBKM pada mahasiswa dan mitra.

Workshop ini turut dihadiri dari Dinas Pendidikan Maros, Kemenag, Sekretaris Dewan Pendidikan Maros yang juga Ketua STIA Abdul Haris Makassar, Ismail Suardi Wekke, Ketua Yayasan STAI DDI dan Ketua STAI DDI Maros.

Baca berita lainnya Harian.news di Google News

Redaksi Harian.news menerima naskah laporan citizen (citizen report). Silahkan kirim ke email: redaksi@harian.news atau Whatsapp 081243114943

Follow Social Media Kami

KomentarAnda