Logo Harian.news

BEM Fisip Minta Pelibatan Mahasiswa Edukasi Masyarakat Sukseskan Pemilu 2024

Editor : Redaksi Senin, 19 September 2022 16:51
Dialog Poros Muda Sulsel.
Dialog Poros Muda Sulsel.

MAKASSAR, HARIANEWS.COM – Pesta demokrasi di tahun 2024 menjadi perhatian serius mahasiswa di Kota Makassar.

Dalam sebuah diskusi publik yang digelar Poros Muda Sulsel bertajuk “Menakar Potensi Konflik Pemilihan dan Upaya Untuk Mewujudkan Pemilu Serentak 2024 yang Aman dan Kondusif” di Warkop Nassami, Jalan Sultan Alauddin, Makassar, Senin (19/9/2022).

Hadir sebagai narasumber, pengamat politik Unhas Andi Ali Armunanto, Ketua KPU Sulsel Faisal Amir, Ketua BEM Fisipol Unismuh Makassar Zul Jalali Wal Ikram dan akademisi Unismuh Dr Abdi.

Baca Juga : Ini Deretan Syarat Maju Pilwalkot Jalur Perseorangan, Salah Satunya Kantongi 67.402 Dukungan

Sementara puluhan perwakilan organisasi ekstra mahasiswa antusias mengikuti dialog publik.

Mengawali dialog, Ketua KPU Sulsel Faisal Amir kesempatan pertama mengatakan pemilu adalah bagian dari konflik. Yang dilegitimasi melalui UU untuk memilih pemimpin karena berbagai kepentingan.

Pemilu adalah arena massa yang didalamnya sangat rentang terjadi konflik pada tiap tahapan.

Baca Juga : KPU Sulsel Segera Susun Tahapan Pilkada 2024: Tahun ini Lebih Profesional

Sehingga mengelola Pemilu tidak mudah, karena potensi konflik begitu besar bila tak diberangi dengan aturan yang jelas.

“Semua tahapan Pemilu itu potensi konfliknya besar. Makanya, regulasi yang dihadirkan harus betul-betul pro rakyat. Tidak boleh berpihak kepada peserta karena rawan,” ujar Faisal.

Sementara itu, Andi Ali Armunanto menjelaskan bahwa salah satu penyebab konflik dalam pesta demokrasi karena tidak jelas dalam penanganan konflik tersebut.

Baca Juga : Sebanyak 11.472 Maba Unhas Lolos Jalur SNBP, Warek III: Prodi Kedokteran Paling Beken

“Dalam Pemilu, konflik manajemen yang banyak terjadi. Terutama pasca penghitungan suara ya, karena misalnya ada calon atau kandidat yang merasa dirugikan, maka perlu Bawaslu atau pihak yang berwenang untuk berlaku jujur dan adil,” jelas dosen Unhas itu.

Lain hal yang disampaikan Ketua BEM Fisip Unismuh Zul Jalali Wal Ikram menjelaskan bahwa perlu penyelenggara dalam hal ini KPU dan Bawaslu untuk melibatkan mahasiswa atau organisasi ekstra kampus dalam mensukseskan Pemilu 2024 mendatang.

“Karena saya melihat tidak ada jaminan baik dari KPU dan Bawaslu bahwa Pemilu ini akan berjalan sesuai harapan, dalam artian partisipasi pemilih bisa tinggi, tidak adalagi kecurangan, atau politik uang yang massif. Persoalan ini bisa setidaknya diminimalisir dengan pelibatan mahasiswa atau anak-anak muda,” jelas Zul.

Baca Juga : Sidang PHPU, Ketua MK Tegur Bawaslu Bertele-tele Tanya Ahli: Pertanyaannya Apa Sih?

Zul menyebut bahwa belakangan ini terjadi ketidakpercayaan dari masyarakat, sehingga kualitas demokrasi di Indonesia menurun drastis.

“Sehingga kita harapkan bahwa, pada Pemilu 2024 itu bisa betul-betul berjalan lancar, aman, jujur dan adil. Tidak adalagi praktek kecurangan yang dilakukan baik peserta maupun penyelenggara Pemilu,” tuturnya.

Zul juga mengajak rekan-rekannya sesama mahasiswa, untuk berkontribusi aktif pada perhelatan Pemilu 2024 mendatang, minimal memberikan edukasi kepada masyarakat tentang pentingnya menyalurkan hak pilih.

“Kita sebagai kaum intelektual punya tanggung jawab besar agar Pemilu 2024 nanti bisa sukses. Anak muda tidak lagi banyak golput, dan seterusnya,” demikian Zul.

Baca berita lainnya Harian.news di Google News

Redaksi Harian.news menerima naskah laporan citizen (citizen report). Silahkan kirim ke email: redaksi@harian.news atau Whatsapp 081243114943

Follow Social Media Kami

KomentarAnda