Logo Harian.news

Dikunjungi Jokowi, Bone Bakal Dapat Kucuran 4.800 ton Pupuk Subsidi

Editor : Rasdianah Sabtu, 06 Juli 2024 15:37
Direktur Transformasi Bisnis Pupuk Indonesia, Panji Winanteya Ruky, yang turut serta dalam kunjungan Presiden di Bone. Foto: dok
Direktur Transformasi Bisnis Pupuk Indonesia, Panji Winanteya Ruky, yang turut serta dalam kunjungan Presiden di Bone. Foto: dok

HARIAN.NEWS, BONE – Pasca kunjungan Presiden Jokowi ke Kabupaten Bone, Sulawesi Selatan, PT Pupuk Indonesia (Persero) menyatakan akan menyediakan lebih dari 4.800 ton pupuk bersubsidi pada awal Juli 2024.

Dukungan ini merupakan bagian dari upaya menyukseskan program pompanisasi yang diluncurkan oleh Presiden Joko Widodo saat kunjungannya ke Desa Jaling, Kabupaten Bone, pada Kamis (4/7/2024).

Direktur Transformasi Bisnis Pupuk Indonesia, Panji Winanteya Ruky, yang turut serta dalam kunjungan Presiden, menjelaskan bahwa mayoritas lahan pertanian di Bone adalah lahan tadah hujan.

Baca Juga : Kasus Mafia Pupuk Subsidi, Kejari Jeneponto Tetapkan Satu Tersangka

Untuk mempertahankan produktivitas, pemerintah telah memperbaiki sistem irigasi dengan memberikan bantuan 300 pompa irigasi. Sebelumnya, petani hanya bisa mengandalkan air hujan sehingga hanya bisa bertani sekali dalam setahun.

“Dengan bantuan pompa irigasi dari pemerintah, petani di Bone kini dapat mengolah lahannya hingga tiga kali dalam setahun, seperti lahan pertanian di wilayah lain di Indonesia. Untuk mencapai hasil optimal, ketersediaan pupuk sangat penting sehingga produktivitas dan kesejahteraan petani meningkat. Pupuk Indonesia menjalankan perannya dengan menyediakan stok pupuk bersubsidi sesuai regulasi,” kata Panji, dikutip dari liputan6, Sabtu (6/7/2024).

Pada tahun 2024, Pemerintah Kabupaten Bone telah mengalokasikan 137.342 ton pupuk bersubsidi, terdiri dari 61.500 ton Urea, 61.290 ton NPK Phonska, 2.100 ton NPK Kakao, dan 12.452 ton pupuk Organik.

Baca Juga : Pupuk Subsidi Langka Jelang Musim Tanam, Pj Bupati Jeneponto Kumpulkan Distributor Pupuk

Stok pupuk bersubsidi yang tersedia di kios-kios untuk petani Bone mencakup 2.682 ton Urea dan 2.101 ton NPK Phonska.

Selain itu, Pupuk Indonesia juga menyediakan 34 ton NPK Kakao di kios. Stok ini diperkirakan cukup untuk memenuhi kebutuhan petani selama 14 hari ke depan.

27 Kecamatan
Untuk memastikan kelancaran distribusi pupuk bersubsidi di 27 kecamatan di Bone, Pupuk Indonesia juga menyiapkan fasilitas penunjang berupa 4 gudang Lini III, 7 distributor, 139 kios, serta 5 petugas lapangan yang akan memastikan distribusi berjalan sesuai aturan dan diawasi bersama aparat pemerintah.
Panji menambahkan, pengawasan penyaluran pupuk bersubsidi perlu diperketat karena ada ketentuan yang harus dipenuhi petani untuk mendapatkan pupuk bersubsidi.

Baca Juga : Kabupaten Bone Diguncang Gempa Bumi Berkekuatan 3,6 Magnitudo, BMKG: Tetap Waspada!

Menurut Peraturan Menteri Pertanian (Permentan) Nomor 1 Tahun 2024, petani yang berhak harus tergabung dalam kelompok tani, terdaftar di Sistem Informasi Manajemen Penyuluh Pertanian (SIMLUHTAN), dan menggarap lahan maksimal dua hektare.

Selain itu, hanya sembilan komoditas strategis yang berhak menerima subsidi pupuk, yaitu padi, jagung, kedelai, cabai, bawang merah, bawang putih, kopi, tebu, dan kakao.

“Bagi petani yang tidak tercatat sebagai penerima pupuk bersubsidi, kami telah menyediakan pupuk nonsubsidi yang dapat dibeli di kios-kios. Kami berharap stok pupuk yang ada dapat diserap secara optimal oleh petani sehingga produktivitas dan kesejahteraan mereka terus meningkat,” tutupnya.

Baca Juga : Menteri Pertanian Tambah Stok Pupuk di Jeneponto, Amran Sulaiman : Jangan Persulit Petani

Baca berita lainnya Harian.news di Google News

Redaksi Harian.news menerima naskah laporan citizen (citizen report). Silahkan kirim ke email: redaksi@harian.news atau Whatsapp 081243114943

Follow Social Media Kami

KomentarAnda