Logo Harian.news

Pengembangan Layanan MEPS SPJM Capai Progress 64% di Semester I 2022

Editor : Gita Rabu, 27 Juli 2022 09:51
Talkshow Direktur Utama Subholding.
Talkshow Direktur Utama Subholding.

MAKASSAR, HARIANEWS.COM – PT Pelindo Jasa Maritim, Subholding PT Pelabuhan Indonesia (Persero) atau Pelindo pada Semester I 2022 berhasil melakukan pengembangan layanan Marine, Equipment and Port Services atau MEPS dengan realisasi value creation mencapai 64% dari target yang ditetapkan tahun ini.

Hal itu disampaikan Direktur Utama Subholding Pelindo Jasa Maritim (SPJM), Prasetyadi di hari pertama Pelindo Forum pada sesi “Talkshow Direktur Utama Subholding” yang digelar di Pendidikan Maritim dan Logistik Indonesia (PMLI) Kampus 1, Bogor, Jawa Barat, selama tiga hari, Kamis – Sabtu (21 – 23 Juli 2022).

Prasetyadi mengatakan, pengembangan layanan MEPS baru yang dilakukan pihaknya untuk melengkapi penawaran maritim dan nilai tambah kepada pelanggan utama.

Baca Juga : Maxride Bantu Pengemudi di Makassar Lebih Sejahtera

Menurut dia, ada tujuh pencapaian atau progress yang telah dilakukan pihaknya selama Semester I tahun ini. “Yakni pencapaian value creation dari layanan docking, pelayanan shore connection di Tanjung Priok, maintenance peralatan terminal tractor di Terminal Peti Kemas (TPK) Belawan, barging atau tongkang dari Wilmar ke Pelabuhan Tanjung Perak, jasa modifikasi terhadap crane yang direlokasi dari Jakarta International Container Terminal (JICT) ke Makassar New Port (MNP), pengelolaan limbah di lingkungan pelabuhan di PT Energi Pelabuhan Indonesia (EPI), dan proyek pengerukan kolam di Bagendang, Sampit, Kalimantan Tengah.

Sementara itu, pencapaian atau progress pengoperasian MEPS di Terminal untuk Kepentingan Sendiri (TUKS) atau Terminal Khusus (Tersus) untuk memperluas pangsa pasar SPJM di luar pelabuhan Pelindo telah mencapai realisasi value creation sebesar 273%, dengan progress pelaksanaan mencapai 85%.

“Adapun progress yang telah kami capai yaitu value creation dari pelayanan pemanduan dan penundaan di Kideco (Tanah Grogot), value creation dari pelayanan pemanduan dan penundaan di Bayan Resource (Lubuk Tutung) atau Kaltim Prima Coal (KPC), value creation dari pelayanan pemanduan dan penundaan di Tilamuta, Gorontalo dan value creation dari pelayanan pemanduan dan penundaan di Tanjung Pinang, Kepulauan Riau,” sebut Prasetyadi.

Baca Juga : Insiden KM Umsini Terbakar, Pelindo Pastikan Pelabuhan Makassar Tetap Beroperasi dan Aman

Dia menambahkan, hingga Semester I 2022 pihaknya juga telah melakukan kerja sama manufaktur dengan produsen alat bongkar muat untuk menghemat biaya pembelian alat bongkar muat.

“Di antaranya kami telah melakukan penandatanganan Nota Kesepahaman atau MoU terkait pembangunan crane lokal dengan beberapa pihak,” ujarnya.

Dari segi internalisasi budaya tambah Prasetyadi, pihaknya juga telah melakukan upaya internalisasi budaya PT Pelindo Jasa Maritim di subholding, anak, dan cucu perusahaan untuk meningkatkan sinergi dan efisiensi SDM. “Yang saat ini progress pelaksanaannya telah mencapai 71%.”

Baca Juga : Gelar Kegiatan Rumah Belajar, Pelindo Grup Tingkatkan Akses Pendidikan Masyarakat Kaluku Bodoa

Pencapaian tersebut di antaranya, telah dilaksanakan sosialisasi untuk pemahaman budaya AKHLAK dengan media digital, sedang dilaksanakan sharing session untuk penguatan budaya AKHLAK, telah dilaksanakan sosialisasi perubahan pasca merger dengan media digital, berupa poster dan video.

“Serta telah dilaksanakan program BTS atau “Break the Silo” dengan cara learning by sharing dan team building, serta program Leader Messages and AKHLAK Affirmation,” bebernya dalam rilis Pelindo. **

Baca berita lainnya Harian.news di Google News

Redaksi Harian.news menerima naskah laporan citizen (citizen report). Silahkan kirim ke email: redaksi@harian.news atau Whatsapp 081243114943
Penulis : Hasan

Follow Social Media Kami

KomentarAnda