Logo Harian.news

Pertama Kalinya, Joe Biden Sebut Bom AS Bunuh Warga Sipil tak Berdosa di Gaza

Editor : Rasdianah Sabtu, 11 Mei 2024 15:00
Presiden AS, Joe Biden. Foto: ist
Presiden AS, Joe Biden. Foto: ist

HARIAN.NEWS – Pemerintahan Biden mengakui bahwa senjata yang dipasok Amerika Serikat kepada Israel telah membunuh warga sipil selama operasi militer di Gaza. Kini AS mencoba menekan Israel untuk mengurangi jumlah korban dan berupaya mengirim lebih banyak bantuan ke Gaza.

Dalam unggahan Instagram dan YouTube Al Jazeera, jurnalis Patty Culhane mengatakan, Biden menyebut bom kiriman AS telah menewaskan warga sipil tak berdosa di Gaza.⁠

“Untuk pertama kalinya kita mendengar Presiden AS Joe Biden mengatakan secara spesifik bahwa bom Amerika Serikat telah membunuh warga sipil tak berdosa di Gaza,” ungkap Patty dalam YouTube Al Jazeera, dikutip dari kumparan, Sabtu (11/5/2024).

Baca Juga : Dubes Palestina Sindir Sikap Joe Biden Setop Kirim Senjata ke Israel: Hanya untuk Politik

Sebelumnya, dalam wawancara dengan CNN, Kamis (9/5/2024), Presiden AS itu mengatakan pihaknya akan menghentikan pasokan senjata jika Israel melancarkan serangan ke Rafah.

“Kami tidak akan memasok senjata, tidak ada bom, tidak ada peluru artileri, mungkin tidak ada teknologi yang dapat mengubah bom bodoh menjadi bom pintar,” kata Biden, seperti dikutip dari Al Jazeera.

AS juga menghentikan pengiriman bom ke Israel sejak pekan lalu. Keterangan itu disampaikan seorang pejabat Amerika Serikat (AS) pada Selasa (7/5/2024).

Baca Juga : Setelah Setop Kirim Bom, Joe Biden Putuskan Hentikan Kirim Senjata ke Israel

Dalam forum Pentagon, Kamis (9/5/2024), Sekretaris Pers Kementerian Pertahanan, Mayor Jenderal Patrick S. Ryder, menyampaikan laporan rencana pengiriman 1.800 bom seberat 900 kg dan 1.700 bom seberat 230 kg. Barang-barang tersebut seharusnya dikirim AS ke Israel, namun ditunda.⁠

Dalam kesempatan yang sama, Ryder menegaskan komitmen AS terhadap Israel namun menyatakan bahwa keputusan akhir belum dibuat terkait pengiriman senjata tersebut.

“Sekali lagi, saat kami menilai situasi di Rafah, kami mengambil keputusan untuk menghentikan pengiriman yang satu ini. Sekali lagi, seperti yang saya tekankan, keputusan akhir belum dibuat tentang bagaimana melanjutkan pengiriman tersebut,” ungkap Ryder dalam konferensi pers, Kamis (9/5/2024).

Baca Juga : Cemas atas Rafah Ditargerkan Israel, AS Hentikan Pengiriman Bom ke Israel

Pertanyaan terkait jumlah korban warga sipil yang tewas akibat senjata AS tidak dijawab secara spesifik oleh Ryder.
Namun ia menekankan, AS berharap Israel menggunakan senjata yang diberikan sesuai dengan hukum konflik bersenjata dan kemanusiaan internasional.

Baca berita lainnya Harian.news di Google News

Redaksi Harian.news menerima naskah laporan citizen (citizen report). Silahkan kirim ke email: redaksi@harian.news atau Whatsapp 081243114943

Follow Social Media Kami

KomentarAnda