Logo Harian.news

Dimediasi Polisi, Kasus Penganiayaan Berakhir Damai

Editor : Andi Awal Tjoheng Rabu, 27 Juli 2022 16:32
Iptu Hamring, Kasat Reskrim Polres Mamasa (Foto: Jupran)
Iptu Hamring, Kasat Reskrim Polres Mamasa (Foto: Jupran)

HARIANEWS.COM – Kasus tindak pidana penganiayaan antara pelapor Belgi Andi dan terlapor Muh. Yusuf berdasarkan Laporan Polisi

Nomor: LP/52/VII/2022/SPKT RES MAMASA, tanggal 18 Juli 2022, diselesaikan secara kekeluargaan atau Restorative Justice (berakhir damai) yang dimediasi Satuan Reserse Kriminal (Satreskrim) Polres Mamasa.

Mediasi kasus dihadiri Kasat Reskrim Polres Mamasa, Iptu Hamring, keluarga terlapor dan keluarga pelapor bersama dengan korban dan tersangka.

Baca Juga : Natal di Tahun Politik

Baca Juga: Mantan Direktur Waskita Beton Ditahan Penyidik Kejagung

Kasat Reskrim Polres Mamasa, Iptu Hamring mengatakan kepada kontributor harianews.com Mamasa, bahwasanya kedua belah pihak telah mencapai kesepakatan damai.

“Selaku Kasat Reskrim Polres Mamasa menerima kedua bela pihak yakni pelapor atau korban saudara Belgi Andi beserta keluarga dan tersangka saudara Muh. Yusuf. Dalam pertemuan tersebut kedua belah pihak telah mencapai kesepakatan damai dan memohon untuk dilakukan pencabutan laporan,” ucapnya melalui press release via WhatsApp, Rabu 27 Juli 2022.

Baca Juga : Viral: Ajudan Bupati Kubar Tendang Sopir Truk

Dalam press release itu juga dijelaskan bahwa proses Restorative Justice (RJ) dilangsungkan pada tanggal 26 Juli.

Baca Juga: Kasus DBD Meningkat, Dinkes Mamasa Lakukan Fogging

Dalam pertemuan tersebut, kedua pihak menyepakati beberapa hal, yakni pertama, pihak terlapor meminta maaf kepada pihak pelapor atas perbuatan yang telah dilakukan.

Baca Juga : Akademisi UNM Ajak Mahasiswa Jaga Kesejukan Pemilu 2024

Kedua, pihak pelapor telah menerima permohonan maaf dari pihak terlapor dan sudah tidak menyimpan dendam. Ketiga, pihak terlapor berjanji untuk tidak mengulangi lagi perbuatannya.

Atas penyelesaian masalah tersebut, kedua bela pihak telah membuat perjanjian tertulis diatas materai dengan disaksikan pihak keluarga masing-masing.

“Penyelesain ini memang dimungkinkan berdasarkan peraturan yang ada dan sesuai dengan kearifan lokal serta budaya di Mamasa,” tuturnya.

Baca Juga : Kapolres Dairi, Sumatera Utara, Dicopot Akibat Kasus Penganiayaan Terhadap Personel Polres

Hal itu juga sesuai dengan Peraturan Kepolisian Republik Indonesia Nomor 8 Tahun 2021 tentang Penanganan Tindak Pidanan Berdasarkan Keadilan Restoratif.

Sekedar diketahui, kasus perkelahian tersebut melibatkan pelapor dan terlapor yang terjadi pada pada tanggal 18 Juli 2022 di Pasar Makau’ Desa Buntubuda. ***

Baca berita lainnya Harian.news di Google News

Redaksi Harian.news menerima naskah laporan citizen (citizen report). Silahkan kirim ke email: redaksi@harian.news atau Whatsapp 081243114943
Penulis : Jupran

Follow Social Media Kami

KomentarAnda