Logo Harian.news

Pastikan Sesuai Standar MUI, Pemkot Makassar Siapkan Ratusan Tenaga Pemeriksaan Kesehatan Hewan Kurban

Editor : Rasdianah Jumat, 07 Juni 2024 12:33
Suasana penyerahan ID Card dan Rompi untuk Tim pemantauan dan Pemeriksaan Hewan Ternak di kota Makassar, foto: HN/Sinta
Suasana penyerahan ID Card dan Rompi untuk Tim pemantauan dan Pemeriksaan Hewan Ternak di kota Makassar, foto: HN/Sinta

HARIAN.NEWS, MAKASSAR – Guna memastikan hewan kurban di Kota Makassar sesuai dengan standar yang ditetapkan oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI), Pemerintah Kota (pemkot) Makassar, menyiapkan sedikitnya 100 orang yang tergabung dalam tim pemantauan dan pemeriksaan hewan ternak jelang Iduladha 1445 Hijriah.

Hal ini diungkapkan oleh Asisten II Bidang Perekonomian dan Pembangunan kota Makassar, Fathur Rahim saat melakukan pelepasan tim kesehatan hewan kurban, di ruang sipakatahu Balai Kota Makassar, Jumat (7/6/2024).

“Dalam setiap pemeriksaan dan tata cara kurban secara teknis harus dilakukan secara profesional dan hal ini sejalan dengan arahan dari Majelis Ulama Indonesia. Ini merupakanelemen penting bagi umat Islam,” kata Fathur.

Baca Juga : Jelang Iduladha, Bupati MYL Pantau Langsung Harga Kebutuhan Pokok di Pasar

Ia juga menggarisbawahi bahwa ternak yang disembelih adalah yang memiliki kondisi fisik yang baik dan normal serta layak dikurbankan.

“Seperti tidak buta, telinga tidak terpotong, kaki sempurna, tidak memiliki penyakit berat, terhindar dari penyakit kulit, berat badan cukup, ekor tidak terpotong, tidak boleh sedang beranak, dan lainnya,” ucap Fathur.

Sementara itu, Kepala Dinas Perikanan dan Pertanian (DP2) Kota Makassar Evy Aprialti mengatakan kurban yang akan dilaksanakan oleh DP2 rutin dilakukan setiap tahunnya.

Baca Juga : Jelang Iduladha, DP2 Makassar Temukan Ratusan Ekor Hewan Kurban tak Layak Potong

Event ini juga melibatkan berbagai universitas yang mempunyai dokter hewan serta relawan yang diturunkan memeriksa kesehatan di 15 kecamatan dan 143 kelurahan.

“Jadi kita bagi dua bagian yakni antemortem (sebelum pemotongan) dan postmortem,” ujarnya.

Pemeriksaan antemortem untuk melihat bagaimana keadaan fisik daripada hewan kurban. Apalagi diketahui persyaratan-persyaratan kurban itu banyak.

Baca Juga : Bandara Hasanuddin Prediksi akan Layani 98.000 Penumpang di Puncak Libur Iduladha

Olehnya jika secara fisik dinyatakan layak maka timnya mengeluarkan surat keterangan bahwa itu layak.

Sedangkan, postmortem (pasca-pemotongan), Evy menjelaskan, dilakukan karena kadang penyakit ternak itu melengket di limpa atau hati sehingga tidak nyata secara fisik.

“Nah itulah tujuan pemeriksaan setelah penyembelihan. Jika terbukti di laboratorium ada penyakit maka tidak disarankan untuk dikonsumsi,” ujarnya.

Baca Juga : DP2 Kota Makassar Prediksi Permintaaan Hewan Kurban 2024 Naik 20 Persen

Intinya pihaknya menekankan bahwa hewan kurban harus masuk dalam program ASUH, yakni Aman dikonsumsi, Sehat; artinya tidak terjangkit penyakit dan Utuh dalam hal fisik.

“Juga halal, sesuai dengan syariat Islam,” tandasnya.

(NURSINTA)

Baca berita lainnya Harian.news di Google News

Redaksi Harian.news menerima naskah laporan citizen (citizen report). Silahkan kirim ke email: redaksi@harian.news atau Whatsapp 081243114943

Follow Social Media Kami

KomentarAnda