Logo Harian.news

Amran Sulaiman Optimis IKN Jadi Episentrum Ekonomi Dunia

Editor : Gita Sabtu, 23 Juli 2022 11:12
Andi Amran Sulaiman (kiri-keempat: kemeja biru). (Foto: Ist)
Andi Amran Sulaiman (kiri-keempat: kemeja biru). (Foto: Ist)

BALIKPAPAN, HARIANEWS.COM – Ketua Umum Ikatan Keluarga Alumni Universitas Hasanuddin, IKA Unhas, DR Ir Andi Amran Sulaiman, hadir di calon Ibu Kota Negara (IKN) baru di Balikpapan, Kalimantan Timur.

DR Ir Andi Amran Sulaiman, mengumumkan ke dunia potensi masa depan IKN Nusantara di Sepaku, Kaltim, Jumat,22/07/2022.

Dari Mimbar Kuliah Umum di Universitas Balikpapan (Uniba), Menteri Pertanian 2014-2019 Andi Amran Sulaiman, menegaskan, masa depan dunia di Kaltim.

Baca Juga : Jokowi Ingin Upacara HUT ke-79 RI Digelar di IKN dan Istana Jakarta

“Ibu kota negara ke depannya akan menjadi episentrum ekonomi di dunia karena ketahanan pangannya,” tegas Andi Amran Sulaiman.

Kuliah umum bertajuk Ketahanan Pangan dan Energi di IKN dan sekitarnya di Conference Room Universitas Balikpapan itu dibarengi bincang-bincang tokoh.

Hadir, antara lain, Rektor Universitas Balikpapan DR Ir Isradi Zainal, Ketua Ika Unhas Wilayah Kalimantan Timur dr Sofyan Hasdam, beberapa Anggota Ika Uniba, Ika Unhas, KTNA, serta mahasiswa Uniba.

Baca Juga : Perluas Jaringan Listrik Terintegrasi di IKN, PLN Siapkan Layanan Teknologi Digital

DR Ir Andi Amran Sulaiman mengatakan, ketahanan negara sangat berkaitan dengan ketahanan pangan di Indonesia.

“Kita bisa mempengaruhi dunia dan IKN menjadi episentrum ekonomi baru untuk Indonesia. Dan nanti bisa jadi kiblatnya Asia Tenggara, Asia dan dunia itu ada di IKN ini. Itu gagasan luar biasa dan kita harus topang. Kita harus mandiri untuk pangan,” jelas Andi Amran Sulaiman.

Dia memastikan pemerintah sudah siap dengan ketahanan pangan tersebut.

Baca Juga : Mengukur Basis Politik ASS-Fatmawati: Loyalis RMS hingga Bisnis Andi Amran Sulaiman

Makanya, menurut Andi Amran Sulaiman, Kalimantan Timur harus mandiri dan berdaulat untuk menciptakan ketahanan pangan dan energi di wilayahnya, bahkan dapat mengekspor keluar daerahnya.

“Pemerintah saat ini sudah siap karena kita sudah merintis dari dulu. Karena konsep kita adalah bagaimana Kalimantan ini mandiri, berdaulat. Karena kalau kita ambil dari Jawa Timur, dari Sulsel, biaya ngangkutnya ditanggung masyarakat dan itu menyebabkan inflasi,” kata Andi Amran Sulaiman.

Itulah sebabnya, saat menjabat Menteri Pertanian RI, Andi Amran Sulaiman memberi perhatian besar pengembangan pertanian di Kaltim, Kalsel, dan sekitarnya.

Baca Juga : Paket Sudirman-Fatmawati Dinilai tak Kejutkan Lawan

“Makanya konsep kami, kalau Kalimantan Timur, Kalimantan Selatan ada rawa kami bangun, itu ratusan ribu. Kemudian Kalimantan Timur yang topang adalah Paser, Penajam, dan Kutai. Dan kami berikan alat teknologi yang lengkap waktu itu,” jelas Andi Amran Sulaiman.

“Sehingga beras yang dari Surabaya kalau berlebih kita ekspor. Tapi dari sini menghidupi diri sudah cukup. Tapi di sini pun bisa menghidupi tempat lain. Bisa untuk ekspor ke Malaysia dan seterusnya,” kata Andi Amran Sulaiman menambahkan.

Selain itu, Andi Amran Sulaiman juga sudah merintis ketahanan pangan di IKN Nusantara.

Dia mengatakan payung hukum tersebut akan dilanjutkan ke depannya.

“Untung payung hukum ketahanan pangan di IKN dari dulu sudah ada. Kita buat payung hukum ketahanan pangan sudah dirintis, dan sekarang insya Allah dilanjutkan,” ujar Andi Amran Sulaiman.

Yoko Andi Prasetyo Selaku Alumni Universitas Balikpapan yang hadir di acara tersebut mengatakan apa yang dipaparkan oleh Pak Andi Amran Sulaiman tersebut adalah sebuah peluang untuk generasi milenial kalimantan kedepannya untuk mensukseskan pembangunan IKN di Kaltim dan ikut serta mewujudkan episentrum ekonomi baru di IKN khusus nya sektor pangan karena ini yang paling terpenting dan nantinya akan menjadi pusat dunia.

“Kehadiran Bapak DR. Andi Amran Sulaiman Menteri pertanian 2014-2019 di UNIBA hari ini, menyadarkan dan menghentak kita terhadap potensi ekonomi IKN, posisi dan Peran Generasi Millenial dan Kalimantan sebagai lumbung pangan dunia, jangan sampai apa yang beliau telah rintis dengan kerja fokus dan kerja keras tidak dilanjutkan oleh kita semua,” pungkas Alumni UNIBA tersebut.

Baca berita lainnya Harian.news di Google News

Redaksi Harian.news menerima naskah laporan citizen (citizen report). Silahkan kirim ke email: redaksi@harian.news atau Whatsapp 081243114943

Follow Social Media Kami

KomentarAnda