Logo Harian.news

Agar Iuran Sampah Tak ‘Bocor’, DLH Makassar Pilih QRIS sebagai Alternatif Pembayaran Aman

Editor : Gita Minggu, 30 Juni 2024 17:55
Plt Kepala DLH kota Makassar Ferdy Mochtar, foto: HN/Sinta
Plt Kepala DLH kota Makassar Ferdy Mochtar, foto: HN/Sinta

HARIAN.NEWS, MAKASSAR – Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Makassar akan menganti metode pembayaran iuran sampah RT dan RW dengan QRIS.

Pelaksana Tugas Kepala DLH Kota Makassar Ferdy Mochtar mengatakan, penggantian metode pembayaran tersebut guna mengurangi resiko kebocoran Pendapatan Asli Daerah (PAD).

“Iya, pembayaran QRIS, suatu hal yang sangat bagus, diterapkan di Kota Makassar,” ujarnya.

Baca Juga : Perluas Digitalisasi Sistem Pembayaran, BI Sulsel Gelar QRIS Jelajah Indonesia 2024

Katanya, dengan menggunakan QRIS, pembayaran akan lebih transparan dibandingkan dengan metode iuran sampah sebelumnya.

Meski menilai sangat efektif, Ferdy mengaku tidak bisa langsung diterapkan, pihaknya perlu pembahasan tehnik dan melakukan sejumlah persiapan untuk penggunaannya.

“Qris merupakan model pembayaran digital, dan harus didukung tuk mendapatkan transparansi dan akuntabiltas penerimaan retribusi, dan tentunya, ada persiapan teknis,” tandasnya.

Baca Juga : 2024, DLH Makassar Perkuat Program Strategis Penataan Sistem Persampahan

Sementara itu, Wali Kota Makassar mohammad Ramdhan Pomanto mengeluhkan Pemkot Makassar telah mengeluarkan anggaran sekitar Rp 120 miliar bersumber dari Pendapat Asli Daerah (PAD) Kota Makassar khusus untuk pengelolaan sampah atau kebersihan Kota Makassar.

“Namun yang masuk ke kantong PAD hanya Rp 30 miliar, ini artinya terjadi keboran yang tidak sedikit, bahkan sangat tinggi,” keluh Danny, Selasa (11/6/2024).

Danny merinci kebocoran ini banyak terjadi pada penggunaan Bahan Bakar Minyak (BBM) setiap kali menggangkut sampah.

Baca Juga : Atasi Kebocoran PAD di Kebersihan, Danny Bakal Berlakukan Pembayaran Iuran Sampah dengan QRIS

“Kebocoran bensin di persampahan itu besar sekali,” terangnya kepada awak media,

Tak hanya itu, katanya ada RT dan RW yang menilap iuran sampah dari warga kota Makassar, sehingga perlu di reshuffle.

Penulis: Nursinta

Baca Juga : Hari Lingkungan Hidup, Kepala DLH Makassar Sebar 300 Bibit Pohon

Baca berita lainnya Harian.news di Google News

Redaksi Harian.news menerima naskah laporan citizen (citizen report). Silahkan kirim ke email: redaksi@harian.news atau Whatsapp 081243114943

Follow Social Media Kami

KomentarAnda