Logo Harian.news

Keuangan Tekor, Israel Berutang ke Negara Sekutu Demi Danai Serangan ke Gaza

Editor : Rasdianah Jumat, 17 November 2023 19:49
Salah satu kondisi akibat serangan Israel ke Gaza. Foto: ist
Salah satu kondisi akibat serangan Israel ke Gaza. Foto: ist

HARIAN.NEWS, – Serangan dahsyat Israel ke Gaza yang berlangsung besar-besaran sejak 7 Oktober 2023 telah melonjakkan belanja pemerintahan Israel untuk mendanai militer mereka.

Keadaan keuangan negara dilaporkan tekor, sehingga memaksa pemerintahan Netanyahu berutang ke negara-negara sekutunya.

Berbagai negara di dunia yang merupakan sekutu Israel, mengucurkan pinjaman atau utang sebesar USD 7,8 miliar atau hampir Rp 121 triliun, untuk mendanai perang mereka di Gaza, Palestina.

Baca Juga : Presiden Perancis Sebut akan Akui Kemerdekaan Palestina: Tunggu Momen Tepat

Utang itu digunakan Israel utamanya untuk mematikan Hamas, melalui serangan

“Israel telah mengumpulkan utang sekitar 30 miliar shekel (USD 7,8 miliar) sejak dimulainya perang dengan militan Hamas,” tulis Reuters mengutip Kementerian Keuangan Israel.

Dikutip dari kumparan, disebutkan lebih dari setengahnya atau sekitar 16 miliar shekel (mata uang Israel), merupakan utang dalam mata uang dolar yang dikumpulkan melalui penerbitan obligasi di pasar internasional.

Baca Juga : Spanyol, Irlandia, dan Norwegia Resmi Akui Palestina sebagai Negara

Laporan Reuters juga menuliskan pada Senin (13/11/2023), Israel berhasil mengumpulkan lagi utang 3,7 miliar shekel, dari pembiayaan dalam negeri melalui lelang obligasi mingguannya.

Selain itu, Israel juga mengucurkan kompensasi kepada pebisnis yang punya usaha di dekat perbatasan, serta keluarga korban dan sandera.

Di tengah kenaikan tajam belanja pemerintah, penerimaan pajak Israel juga menurun. Akibatnya, Israel mencatat defisit anggaran sebesar 22,9 miliar shekel pada bulan Oktober, melonjak dari 4,6 miliar pada bulan September dan meningkatkan defisit pada 12 bulan sebelumnya menjadi 2,6 persen.

Baca Juga : Israel Serang Tenda Pengungsi di Rafah, 40 Orang Tewas

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu telah berjanji untuk menggelontorkan dana, buat membantu mereka yang terkena dampak perang. Janji politik populis ini membuat ekonomi memprediksi kenaikan defisit anggaran Israel terhadap PDB mereka.

Lembaga pemeringkat kredit telah memperingatkan bahwa mereka dapat menurunkan peringkat ISrael jika metrik utang memburuk.

 

Baca Juga : Biden Respons Kesiapan Norwegia, Spanyol, dan Irlandia Akui Kemerdekaan Palestina

Baca berita lainnya Harian.news di Google News

Redaksi Harian.news menerima naskah laporan citizen (citizen report). Silahkan kirim ke email: redaksi@harian.news atau Whatsapp 081243114943

Follow Social Media Kami

Tag : GazaIsrael
KomentarAnda