Logo Harian.news

Sebatas Soal Etika, SA Institut Nilai Pernyataan Haris Pertama ke AH tak Perlu Dibawa ke Ranah Hukum

Editor : Andi Awal Tjoheng Selasa, 02 Agustus 2022 23:03
Suparji Ahmad (Foto: Istimewa)
Suparji Ahmad (Foto: Istimewa)

HARIANEWS.COM – Direktur Solusi dan Advokasi Institut ( SA Institut ), Suparji Ahmad menilai bahwa pernyataan Ketua Umum Dewan Pengurus Pusat Komite Nasional Pemuda Indonesia ( DPP KNPI ), Haris Pertama tak perlu dibawa ke ranah hukum.

Suparji menegaskan bahwa pernyataan tersebut tidak mengandung unsur pidana karena hanya sebatas kritik kepada Menko Perekonomian.

“Pernyataan itu tidak perlu sampai dibawa ke ranah hukum, karena memang tidak ada unsur pidananya. Apa yang disampaikan Haris bentuk kritik terhadap Airlangga Hartanto (AH) selaku Menteri,” katanya dalam keterangan persnya.

Baca Juga : Deng Ical Hadiri Syukuran Gelar Profesor Firdaus Muhammad di Gowa

Guru Besar Ilmu Hukum Universitas Al-Azhar Indonesia (UAI) ini mengatakan lebih tepat jika pernyataan seperti itu diselesaikan di luar pengadilan.

Hal ini sejalan dengan spirit Jaksa Agung yang menghendaki tidak setiap persoalan dibawa ke meja hijau.

“Jaksa Agung mempunyai harapan agar setiap perbuatan pidana ringan tidak perlu dibawa ke ranah hukum, terlebih persoalan ini yang notabene tidak memenuhi unsur pidana,” ucapnya.

Baca Juga : Prof Firdaus Dikukuhkan Jadi Guru Besar UIN, Bidang Ilmu Komunikasi Politik Islam

Jika ini tetap dilanjutkan di ranah hukum, kata dia, maka dikhawatirkan menjadi preseden buruk dalam bernegara kita. Dampak panjangnya cita-cita untuk mengurangi volume narapidana di penjara bisa tidak terlaksana.

Baca berita lainnya Harian.news di Google News

Redaksi Harian.news menerima naskah laporan citizen (citizen report). Silahkan kirim ke email: redaksi@harian.news atau Whatsapp 081243114943
Halaman

Follow Social Media Kami

KomentarAnda